ANAK ANDA SUSAH MAKAN? Klik Disini untuk Solusinya!
Powered by MaxBlogPress 

Anak - Balita - Bayi

Imunisasi MMR, Perlu atau Tidak?

 

Sampai saat ini masih sering terjadi pro dan kontra mengenai perlu atau tidaknya imunisasi Imunisasi MMR (Measles,Mumps Rubella). Imunisasi anjuran yang diberikan kepada anak untuk meningkatkan kekebalan aktif terhadap penyakit campak (measles),gondong (mumps) dan campak jerman (rubella). Sampai saat ini masih banyak terdapat pertimbangan para orangtua bahwa kasus anak menderita austime yaitu akibat reaksi setelah diberikan imunisasi MMR, atau anak yang diberikan imunisasi MMR sebelum bisa berbicara maka akan mengalami keterlambatan dalam berbicara. Informasi ini sungguh sangat membingungkan,apalagi kalau memang terbukti benar.

 

Sebenarnya penelitian mengenai keterkaitan autism dengan imunisasi MMR sudah banyak dilakukan. Di Inggris dan beberapa tempat lainnya dikatakan bahwa reaksi imunisasi MMR secara umum ringan, namun pernah dilaporkan kasus meningoensfalitis pada minggu 3-4 setelah imunisasi yaitu timbulnya reaksi klinis meliputi kekakuan leher, iritabilitas hebat, kejang, gangguan kesadaran, serangan ketakutan yang tidak beralasan dan tidak dapat dijelaskan, defisit motorik/sensorik, gangguan penglihatan, defisit visual atau bicara yang serupa dengan gejala pada anak autism.
(Andrew Wakefielddari Inggris melakukan penelitian terhadap 12 anak, ternyata terdapat gangguan Inflamantory Bowel disesase pada anak autism.)

Jeane Smith seorang warga negara Amerika bersaksi didepan kongres Amerika : kelainan autis dinegeri ini sudah menjadi epidemi, dia dan banyak orang tua anak penderta autisme percaya bahwa anak mereka yang terkena autisme disebabkan oleh reaksi dari vaksinasi. Sedangkan beberapa orang tua penderita autisme di Indonesiapun berkesaksian bahwa anaknya terkena autisme setelah diberi imunisasi

 

Rekomendasi Intitusi atau Badan Kesehatan Dunia

Dari hasil kajian ilmiah beberapa institusi atau badan dunia untuk bidang kesehatan yang independen, dikeluarkan rekomendasi untuk tenaga profesional agar tetap menggunakan imunisasi MMR dan thimerosal karena tidak terbukti mengakibatkan Autisme.

The All Party Parliamentary Group on Primary Care and Public Health pada bulan Agustus 2000, menegaskan bahwa MMR aman, dengan memperhatikan hubungan yang tidak terbukti antara beberapa kondisi seperti inflammatory bowel disease (gangguan pencernaan) dan autisme adalah tidak berdasar.
WHO (World Health Organisation), pada bulan Januari 2001 menyatakan mendukung sepenuhnya penggunaan imunisasi MMR dengan didasarkan kajian tentang keamanan dan efikasinya.

 

SIKAP KITA SEBAIKNYA

Bila mendengar dan mengetahui kontroversi tersebut, maka masyarakat awam bahkan beberapa klinisipun jadi bingung. Untuk menyikapinya kita harus cermat dan teliti dan berpikiran lebih jernih. Kalau mengamati beberapa penelitian yang mendukung adanya autisme berhubungan dengan imunisasi, mungkin benar sebagai pemicu. Secara umum penderita autisme sudah mempunyai kelainan genetik (bawaan) dan biologis sejak awal. Hal ini dibuktikan bahwa genetik tertentu sudah hampir dapat diidentifikasi dan penelitian terdapat kelainan otak sebelum dilakukan imunisasi. Kelainan autism ini bisa dipicu oleh bermacam hal seperti imunisasi, alergi makanan, logam berat dan sebagainya. Jadi bukan hanya imunisasi yang dapat memicu timbulnya autisme. Pada sebuah klinik tumbuh kembang anak didapatkan 40 anak dengan autism tetapi semuanya tidak pernah diberikan imunisasi. Hal ini membuktikan bahwa pemicu autisme bukan hanya imunisasi.

Penelitian yang menunjukkan hubungan keterkaitan imunisasi dan autism hanya dilihat dalam satu kelompok kecil (populasi) autism. Secara statistik hal ini hanya menunjukkan hubungan, tidak menunjukkan sebab akibat. Kita juga tidak boleh langsung terpengaruh pada laporan satu atau beberapa kasus, misalnya bila orang tua anak autism berpendapat bahwa anaknya timbul gejala autism setelah imunisasi. Kesimpulan tersebut tidak bisa digeneralisasikan terhadap anak sehat secara umum (populasi lebih luas). Kalau itu terjadi bisa saja kita juga terpengaruh oleh beberapa makanan yang harus dihindari oleh penderita autism juga juga akan dihindari oleh anak sehat lainnya. Jadi logika tersebut harus dicermati dan dimengerti.

 

Rekomendasi IDAI     

Sejauh ini Departemen Kesehatan RI belum memasukkan MMR ke dalam immunisasi wajib, sedangkan IDAI sudah memasukkannya sebagai imunisasi yang dianjurkan bersama cacar air, hepatitis A, hib, pneumokokus, influenza, tifus, dan HPV.
IDAI merekomendasi pemberian MMR pertama pada umur 15 bulan. Jika pada umur sembilan bulan belum diimunisasi campak, MMR bisa diberikan pada umur 12 bulan. MMR ulangan diberikan pada anak umur enam tahun (Pedoman Immunisasi IDAI, edisi ketiga; 2008).

IDAI menganjurkan agar MMR disertai pembekalan mengenai Kejadian Ikutan Pasca-Imunisasi (KIPI) mengenai gejala, insiden, dampak, indikasi kontra, dan sebagainya. Imunisasi diberikan setelah orangtua anak mendapat informasi cukup dan menyetujuinya. Lebih dari itu pelaksanaan MMR tidak ada kaitannya dengan kemampuan berbicara anak.

Comments

Tinggalkan komentar Anda





29 queries