Panduan Menu Makanan Bayi s/d Balita
Powered by MaxBlogPress 


Cara Mendidik Anak Mandiri

Setiap orang tua pasti ingin anaknya kelak dapat berguna dan memiliki masa depan yang baik. Masa depan yang baik akan bisa tercapai jika anak diberikan pembelajaran tata krama dan juga kemandirian yang tepat. Anak adalah karunia yang sangat luar biasa sehingga harus selalu dijaga dan dirawat dengan baik. Orang tua memang menjadi penjaga utama bagi anak – anaknya. Saat anak sudah mulai berusia balita, saat itulah anak akan mencoba mencari tahu tentang berbagai macam hal yang ada disekitarnya.

Di masa inilah, saat yang tepat untuk para orang tua mulai mengajarkan tentang kemandirian dan sikap – sikap yang baik kepada anaknya. Orang tua akan sangat senang jika melihat anaknya menunjukkan sikap kemandirian sejak dini. Walaupun mandiri, namun hubungan yang hangat harus tetap terjalin diantara orang tua dan anak. Ada banyak cara mendidik anak mandiri yang bisa anda terapkan untuk membuat anak anda lebih mandiri.

Mengajarkan rasa kemandirian kepada anak sejak dini membutuhkan cara – cara yang khusus. Untuk mengajarkan kemandirian, tidak perlu dengan memberi tahu tentang apa arti kemadirian atau sejenisnya. Cukup dengan upaya – upaya tertentu yang bisa membuat anak merasa mampu untuk melakukan kegiatannya sendiri bisa menjadi cara yang tepat. Membiarkan anak memilih hal – hal yang disukainya adalah salah satu cara untuk menanamkan kemandirian. Orang tua hanya perlu memberikan pilihan – pilihan yang mungkin disukai anak dan membiarkan anak memilih mana yang paling diinginkannya. Perlakuan ini akan membuat anak mampu untuk mengambil keputusan sendiri sesuai dengan keinginan dan kebutuhannya. Anak di usia balita sudah memiliki rasa ingin berkegiatan dan memberikan hasil usaha yang terbaik untuk orang tuanya. Saat anak memberikan atau melakukan suatu perbuatan baik, anda sebagai orang tua wajib menghargai usahanya, walaupun yang dikerjakan belum sempurna. Anak juga dapat dibiarkan untuk menyelesaikan masalahnya sendiri dengan jalan apapun yang mereka ketahui.

Selain anak yang harus belajar untuk menyelesaikan masalahnya sendiri, para orang tua juga harus memperhatikan beberapa hal. Ingin mendapatkan perhatian anak adalah hal yang biasanya diinginkan orang tua. Kadang kala banyak orang tua yang terlalu banyak ingin tahu dengan mengajukan berbagai pertanyaan kepada anaknya. Sikap sering bertanya ini dapat menimbulkan kesan cerewet dan sok ingin tahu yang tidak disukai oleh anak. Akan lebih baik jika anda sebagai orang tua tidak terlalu banyak mengajukan pertanyaan yang terkesan menyudutkan dan mengintimidasi anak. Biasakanlah menyapa anak saat selesai berkegiatan dengan santai dan ramah. Dengan sapaan yang hangat, anak akan bisa dengan sendirinya menceritakan apa saja yang dia alami saat berkegiatan. Cara – cara tersebut diatas dapat menjadi solusi dan contoh hal – hal yang bisa membantu anak untuk bersikap mandiri.

Membentuk Karakter Anak TK dengan Benar

Memberikan pendidikan sejak dini kepada anak – anak berusia balita adalah salah satu cara untuk membentuk karakter dan kepribadian anak untuk masa yang akan datang. Anak – anak yang memiliki kecerdasan yang baik biasanya akan memiliki karakter yang baik pula. Setiap orang tua pasti ingin anaknya kelak dapat berguna dan memiliki masa depan yang baik. Masa depan yang baik akan bisa tercapai jika anak diberikan pembelajaran tata krama dan juga kemandirian yang tepat. Kebiasaan – kebiasaan yang baik akan membantu anak – anak untuk bisa hidup dengan baik dan sehat. Berbagai macam cara akan dilakukan oleh orang tua untuk bisa membimbing anaknya ke arah yang baik. Memasukkan anaknya ke sekolah atau lembaga pendidikan dini lain menjadi salah satu cara para orang tua untuk membentuk karakter anaknya. Instansi pendidikan semacam TK memang banyak menjadi tujuan para orang tua.

Anak – anak pada usia 5 sampai  tahun akan bisa mengikuti pembelajaran yang ada di Taman Kanak – Kanak atau TK. Pada tingkat Taman Kanak – Kanak atau TK, anak akan dilatih mengenai barang – barang yang ada di sekitarnya. Selain itu, anak juga akan didampingi untuk melakukan kegiatan sehari – hari secara mandiri dan sendiri. Pelajaran menulis, membaca dan mengenali angka juga mulai diberikan kepada anak – anak saat duduk di bangku TK ini. Banyak TK yang juga memberikan pelajaran lain seperti pelajaran bahasa asing sejak dari kecil. Di balik itu semua, terdapat pendidikan karakter anak tk yang secara tidak langsung akan bisa membentuk anak menjadi lebih mandiri dan memiliki karakter yang baik. Mengajarkan rasa kemandirian kepada anak sejak dini membutuhkan cara – cara yang khusus. Cara khusus inilah yang dijalankan oleh pendidik yang mengajar di TK.

Tenaga pendidik yang ahli akan bisa membantu anak – anak untuk mendapatkan kemandirian dan karakter yang baik. Selain memasukkan anaknya ke TK, ada pula orang tua yang masih memasukkan anaknya untuk mendapatkan pendidikan di PAUD. PAUD atau Pendidikan Anak Usia Dini adalah salah satu tempat pembelajaran yang akan membantu para orang tua untuk memberikan pendidikan yang sesuai untuk anak balitanya. Program pemerintah ini memang dibuat untuk memberikan pendidikan sejak dini kepada anak – anak yang ada di wilayah tersebut. Dengan metode belajar dan bermain, program PAUD yang ada di hampir seluruh pelosok Indonesia ini memang diakui sangat bermanfaat. Dengan menggunakan metode bermain sambil belajar, PAUD memang dirancang untuk bisa membimbing anak – anak untuk bisa memahami berbagai macam hal dan melakukan kegiatan sehari – hari secara mandiri. Karakter yang baik juga akan bisa terbangun pada program ini. Dengan semua proses pendidikan yang ada, anak akan bisa memiliki karakter yang baik dan percaya diri.

Tips Mendidik Anak Balita

Sudah menjadi tugas seorang orang tua untuk menjaga dan memenuhi kebutuhan anaknya hingga bisa mencari penghasilan sendiri. Anak yang merupakan titipan Tuhan yang sangat penting harus selalu menjadi perhatian orang tua. Setiap orang tua pasti ingin anaknya kelak dapat berguna dan memiliki masa depan yang baik. Masa depan yang baik akan bisa tercapai jika anak diberikan pembelajaran tata krama dan juga kemandirian yang tepat.dengan mendidik anak agar bisa mandiri dan juga berperilaku yang baik sejak dini, orang tua akan bisa membimbing anak – anaknya untuk meraih masa depan yang cerah. Otak anak yang masih berusia balita memang belum banyak terisi oleh kecerdasan yang bermacam – macam. Kecerdasan anak akan bisa terbangun dengan lebih baik jika ditanamkan sejak dini. Mendidik anak sejak berusia balita memang bisa dilakukan dengan banyak cara. Berikut ini adalah beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mendidik anak balita.

PAUD atau Pendidikan Anak Usia Dini adalah salah satu tempat pembelajaran yang akan membantu para orang tua untuk memberikan pendidikan yang sesuai untuk anak balitanya. Hampir di semua kelurahan dan kecamatan yang ada di seluruh Indonesia telah dibentuk program – program PAUD yang bisa menjadi sarana pembelajaran untuk anak balita. Dengan metode belajar dan bermain, program PAUD yang ada di hampir seluruh pelosok Indonesia ini memang diakui sangat bermanfaat. Dengan menggunakan metode bermain sambil belajar, PAUD memang dirancang untuk bisa membimbing para balita untuk bisa memahami berbagai macam hal dan melakukan kegiatan sehari – hari secara mandiri. Program PAUD yang diikuti oleh balita pada usia yang hampir sama juga akan bisa menjadi tempat para balita untuk bergaul dan bermain bersama teman sebayanya. Anak akan menjadi lebih percaya diri dan bahagia karena bisa bermain dengan teman – teman yang seumuran dengannya.

Untuk membuat pembelajaran yang diberikan saat PAUD lebih meresap ke anak, orang tua juga haru membantu dengan cara mengulang kembali hal – hal yang sudah diajarkan pada saat PAUD. Selain memasukkan anak anda ke PAUD, anda juga bisa mengajarkan hal – hal yang penting kepada anak di rumah. Orang tua yang juga merupakan guru pada masa awal pertumbuhan anak memang sangat penting. Dengan diberi pendidikan oleh orang – orang terdekatnya dalam keluarga, anak akan bisa merasa lebih nyaman dan senang saat mempelajari hal – hal baru. Selain cara – cara mendidik yang dijelaskan sebelumnya, masih ada banyak cara lain yang bisa dilakukan untuk mendidik anak. Semua tips mendidik anak balita yang sudah diterangkan tersebut akan bisa membantu para orang tua yang tidak mengetahui cara yang tepat untuk mendidik anak mereka. Untuk cara – cara mendidik yang lain, anda dapat mencarinya di situs – situs yang menyediakan artikel tentang hal ini.

Bos Kecil..:)

Seringkali kita temui ada anak kecil usia batita memerintah…

Kalau ini yang terjadi pada anak kita, bagaimana cara mengatasinya??. Pertama mari kita lihat dulu akar permasalahannya..kenapa si kecil suka memerintah, misal berteriak meminta minum atau makan, atau meminta dibelikan sesuatu dengan suara keras..:)

Anda tak perlu jengkel atau merasa malu jika si kecil berbuat demikian, karena perilaku ‘bossy’ ini bukan berarti dia menempatkan diri sebagai bos..anak usia batita tidak tahu siapa bosnya, bahkan arti kata ‘bos’ itu sendiri belum mereka pahami.

Mereka hanya tahu apa yang mereka inginkan dan mencoba memperolehnya, dan penyebab perilaku ini bukanlan karena kita lemah dalam parenting skills, tapi karena anak belum mampu memahami penolakan ortu atas permintaannya.

Lalu kenapa anak suka memerintah?? Ini dikarenakan anak mulai menjajal kemandirian mereka sebagai diri pribadi..:)

Dan apa yang mesti dilakukan jika ini terjadi??

Tetapkan batas, seringkali kita ragu untuk menolak permintaan anak maka ini adalah saatnya kita bertindak..:), tapi…lakukan dengan lembut tetapi tegas, jangan sampai menimbulkan trauma bagi si kecil. Dan upayakan ada solusi agar anak mengerti batas batas mana yang diperbolehkan saat ia memerintah atau merengek meminta sesuatu.

Mengatasi Anak Manja

Sayang anak tidak pernah salah namun jika kasih sayang yang terlalu berlebihan seperti terlalu memanjakan anak tersebut dapat berakibat pada gangguan perkembangan pada diri sang anak, yang bisa terbawa sampai usia dewasa. Sedangkan sikap manja muncul pada diri anak disebabkan oleh kecenderungan anak untuk menuntut perhatian dan dilayani oleh orang lain. Anak yang manja memiliki sikap ragu-ragu atau cemas pada kondisi asing (baru).

Anak yang manja biasanya akan sangat tergantung dari objek lekatnya. Anda manja biasanya ketika menjelang usia satu tahun kemanjaan tersebut mulai muncul, usia puncak manja pun muncul pada fase usia TK, saat anak dituntut untuk dapat bersikap mandiri dan disiplin, di usia TK anak mulai dipisahkan dari objek lekatnya untuk beberapa saat.

Adapun penyebab anak menjadi manja dikarenakan:

1. Perilaku pada anak yang manja disebabkan oleh pola asuh yang bersifat permisif.

2. Sikap manja sangat sering terjadi pada anak pertama dan pada anak bungsu, pengaruh usiaatau jarak kelahiran antara saudara yang lainnya terlalu jauh. Karena sang anak merasa satu-satunya pusat perhatian  dan selalu dilayani maka ketika anak mendapat saudara yang baru (adik baru) maka sia anak akan mengalami regresi (penurunan) hal ini dikarenakan anak akan mempertahankan perilaku manjat yang sangat.

Sikap manja terjadi ketika orangtua yang dahulunya mendapatkan pola asuh yang cenderung tertekan atau merasa kurang bebas, maka orangtua bersikap serba membolehkan anak, maka tanpa terasa orangtua telah mencetak anaknya menjadi individu yang manja.

Adapun cara mengatasi anak yang manja secara berlebihan (manja yang sampai menganggu kemandirian anak) yaitu:

1. Usahakan tidak memberikan pola asuh yang berpusat pada sikap permisif, jika menarapkan sikap asuh yang permisif maka dapat menciptkan anak yang manja.

2. Ketika anak menuntut segala sesuatu yang berlebihan dan anda (orangtua) justru diatur dan dikondisikan oleh anak maka sebaiknya anak tidak dijadikan sebagai pusat perhatian.

3. Libatkan anak pada kegiatan social, usaha ini dilakukan agar anak dapat banyak melihat, belajar dan berinteraksi lebih luas. Jadi tidak selamanya anak terpusat untuk menjadi pusat pehatian.

4. Ketika anak menunjukan sikap manjanya maka orangtua atau pendidik dapat mengalihkan perhatian anak pada hal atau kegiatan yang disukai anak.

5. Beri kesemapatan akan untuk bermain bersama anak-anak lain, ini untuk menimbulkan sikap pengertian dan berbagi, sehingga anak memiliki kedewasaan dalam bersikap.

6. Orang tua selalu memberi contoh atau teladan perilaku saling kerjasama (gotongroyong atau saling menolong dihadapan anak)

7. Beri sentuhan fisik kasih saying (pelukan, ciuman, belaian) pada anak untuk menenangkan sikap anak yang memunculkan kemanjaannya.

8. Ketika akan memasukan anak kesekolah baru atau situasi baru, maka sikap orangtua adalah bersama anak dulu untuk beberapa saat, ajak anak bermain dahulu, hal ini untuk mengalihkan perhatian anak sebelum berpamitan meninggalkan atau berpisah dengan anak.

9. Berilah kalimat untuk menyakinkan anak dan menenangkan anak jika dalam situasi anak merasa sulit (manja)

Beri semangat dan motivasi selalu pada anak dan beri waktu untuk anak ketika memunculkan perilaku manjanya tersebut. Dalam hal ini orangtua butuh kesabaran dalam menghadapi ananda.

Karakter Wirausaha Perlu Dibangun Sejak Dini

KOMPAS.com – Kegigihan dan kemampuan melihat peluang -karakter yang mewakili kewirausahaan- perlu ditumbuhkan sejak dini. Terutama kepada remaja agar bersiap memasuki era berikutnya.

Kesempatan melanjutkan pendidikan tinggi tak dimiliki semua anak muda. Karenanya, semangat kewirausahaan perlu dibangun sejak bangku sekolah menengah, kata Charles M. Ham, MPH, Country Director Hope Foundation Indonesia.

“Membangun wirausaha tak hanya bicara seputar akses keuangan. Jiwa dan karakter kewirausahaan perlu dibangun lebih dini, meskipun nantinya penerapannya melalui berbagai cara selain menjadi pebisnis atau entrepreneur sosial misalnya,” jelas Charles kepada Kompas Female, usai peluncuran Citi Success Fund (CSF) 2010 bertema kewirausahaan dan kemandirian finansial di Jakarta Design Center Jakarta, Selasa (27/7/2010).

Karakter wirausaha
Memiliki kegigihan, siap menghadapi tantangan, jeli melihat keadaan dan peluang, kreatif, berpikir lebih terbuka dan tidak terkotak-kotakkan, atau berpikir out of the box, adalah sejumlah karakter wirausaha yang paling menonjol.

Siapapun bisa memiliki karakter wirausaha seperti ini, tambah Charles. Karenanya, kegiatan tahunan CSF yang diadakan Citi Indonesia melalui Citi Peka bersama Hope Foundation, menyasar guru untuk diajarkan kepada siswa SMA di sejumlah kota.

Charles menjelaskan, konsep program CSF dibangun 20 tahun lalu di Amerika dan diadaptasi di setiap negara. Di Indonesia, kegiatan yang fokus pada pendidikan ini menggandeng Hope sejak delapan tahun lalu. Tahun ini, pendidikan kewirausahan menjadi topik utamanya.

“Jiwa atau karakter kewirausahaan dibutuhkan karena dunia terus berkembang. Dalam menghadapi era globalisasi ke depan, anak muda perlu memiliki jiwa kewirausahaan seperti ini,” imbuhnya.

WAF

Editor: din

Mengenali Kelemahan Diri Lewat Zodiak

VIVAnews – Analisis astrologi sebenarnya bukan hanya untuk mengetahui kondisi percintaan, kesehatan atau keuangan. Waktu lahir Anda sebenarnya juga bisa menunjukkan kondisi emosi dan kelemahan diri.

Kelemahan berupa sifat dan emosi negatif yang Anda miliki bisa sangat menggangu dalam menjalani kehidupan dan menyelesaikan masalah. Ketahui kondisi emosi Anda berdasarkan zodiak dan bagaimana mengatasinya seperti dikutip dari Californiapsychics.com.

– Scorpio
Scorpio sangat mengandalkan kemampuannya mengontrol emosi. Pemilik bintang ini juga sangat pintar dalam memanipulasi sikap diam. Anda memang ingin cepat menyelesaikan masalah dan berusaha mengontrol segalanya. Tetapi, jika terkait hubungan asmara, tanyakan pada diri sendiri apakah hanya ingin bermain-main atau ingin memenangkan hati pasangan.

– Sagitarius
Sagitarius harus menyadari bahwa kecemasan dan ketakutan mendalam dalam dirinya adalah masalah utama, dan bukan soal hubungan asmara yang dijalaninya.

Pasangan sangat menyukai kebebasan dan kemandirian Anda, tetapi dia juga ingin menjadi bagian dari kehidupan Anda. Jika Anda menginginkan cinta terakhir, terimalah tanggung jawab dalam hubungan dan buatlah hubungan tidak berat sebelah.

– Capricorn
Carpicorn mungkin percaya bahwa dirinyalah yang selalu benar, tetapi sebaiknya juga harus lebih terbuka untuk menerima bahwa pasangan memiliki hak untuk tidak setuju dengan Anda.

Pemilik bintang Capricorn juga harus mengerti bahwa ketergantungan tidak selalu menciptakan keamanan dalam cinta. Hal itu bisa membuat emosi malah tidak terkendali.

– Aquarius
Kemandirian aquarius sering sulit dipahami orang lain, untuk itu cobalah untuk menjelaskannya. Jangan sampai membuat emosi tidak terkontrol. Meskipun Anda tergolong berani dan kerap merasa bangga pada diri sendiri, namun Anda suka menyendiri dan bersikap dingin.

Mempercayai seseorang dengan hati Anda mungkin tidak  mudah, tetapi tidak percaya akan cenderung lebih menyakitkan. Cobalah lebih percaya pada orang lain, terutama pada orang-orang yang Anda cintai.

– Pisces
Pisces sering merasa bingung dengan perhatian penuh yang tertuju padanya dan sering mendefinisikannya sebagai beban. Ketika Anda kehilangan kontrol diri maka cenderung  depresi dan orang yang Anda cintai akan kecewa. Kadang-kadang, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah belajar untuk melepaskan beban yang ada dan membiarkannya pergi.

– Aries
Aries termasuk yang tipe orang memiliki prinsip bahwa setiap pikiran yang melewati kepala harus diucapkan melalui mulut. Hal ini dapat merusak hubungan Anda dengan orang-orang di sekeliling Anda. Ucapan Anda yang blak-blakan bisa menimbulkan rasa marah, sedih dan kecewa pada orang yang mendengarnya. Cobalah untuk lebih mengendalikannya.

Bila zodiak Anda: Taurus, Gemini, Cancer, Leo, Virgo, atau Libra klik di sini!

• VIVAnews

13 queries