Panduan Menu Makanan Bayi s/d Balita
Powered by MaxBlogPress 


Tips Merawat Bayi yang Baru Lahir

Merawat bayi baru lahir bukanlah hal yang gampang, apalagi jika Anda baru menjadi seorang ibu. Perasaan takut dan cemas sering menghantui Anda ketika melakukan perawatan bayi baru lahir. Namun sebaiknya Anda tidak perlu khawatir, karena Anda bisa mempelajari berbagai tips merawat bayi yang baru lahir dari berbagai sumber, misalnya buku, majalah, maupun internet. Hal ini dilakukan agar Anda siap merawat buah hati Anda dengan penuh cinta.

Bayi baru lahir harus mendapatkan perlakukan yang ekstra dari Anda agar ia bisa tumbuh sehat dan cerdas. Nah, perlakuan istimewa apakah yang bisa Anda lakukan pada bayi baru lahir ? simak tips merawat bayi yang baru lahir berikut ini :
– Berikan ASI untuk makanan utama bayi baru lahir
ASI merupakan makanan terbaik bagi bayi baru lahir, karena mengandung colostrum dan zat-zat penting lainnya yang bagus untuk imunitas dan tumbuh kembang bayi.

– Menjaga kebersihan badan, pakaian, dan tempat tidur bayi.
Menjaga kebersihan badan bisa dilakukan dengan cara memandikan atau menyeka bayi dua kali sehari. Gunakan produk-produk khusus bayi yang aman, dari mulai sabun mandi, shampo, bedak, dan tissue basah. Untuk pakaian, pastikan dicuci terlebih dahulu sebelum dipakai.  Cuci pakaian bayi dengan detergen khusus bayi (cair) karena tidak menyisakan residu di pakaian yang menjadi penyebab iritasi kulit dan hindari penggunaan softener. Pastikan kamar tidurnya bersih dan sirkulasi udaranya berfungsi sempurna.

– Merawat tali pusat bayi baru lahir
Tali pusat bayi akan terlepas dengan sendirinya dalam waktu 4 hari, namun pada kondisi tertentu lepasnya tali pusat bisa lebih lama, yakni 1 bulan. Merawat tali pusat merupakan hal yang sangat sulit untuk ibu baru. Intinya, tali pusat harus dijaga kebersihannya agar bayi terhindar dari resiko infeksi. Berikut ini cara merawat tali pusat bayi :
1. Pastikan tali pusat dan daerah sekitarnya selalu kering dan higienis, agar terhindar dari infeksi dan jamur.
2. Hindarkan tali pusat dari kotoran bayi maupun air kencingnya.
3. Berikan perhatian khusus untuk tali pusat dengan cara mensterilkan tali pusat dengan kasa yang dibasahi alkohol 70% dari pangkal ke bagian ujungnya, kemudian bungkus dengan kasa yang dibasahi alkohol dengan rapi. Lakukan ini hingga tali pusat sudah kering dan lepas dengan sendirinya.

– Jaga kehangatan tubuh bayi
Bayi harus dalam kondisi hangat, karena ia masih berada dalam masa penyesuaian setelah beberapa bulan berada dalam kandungan ibu yang hangat. Untuk menjaga kehangatan tubuhnya, Anda bisa memakaikan bedong bayi, sarung tangan dan kaki, serta topi. Ada pendapat untuk menghangatkan bayi, maka bisa dipakaikan gurita? Hal ini tidak sepenuhnya benar, karena penggunakan gurita justru menyiksa bayi dan membuatnya susah bernafas. Namun jika ibu berniat menggunakan pada bayi, usahakan untuk tidak mengikatnya terlalu kencang.

– Perhatikan kuku bayi baru lahir
Kuku bayi baru lahir memang masih lembut dan tipis, sehingga membuat orang tua tidak tega untuk memotongnya. Namun, demi menjaga kesehatan bayi yang kadang suka memasukkan tangan ke dalam mulut dan agar kukunya tidak melukai kulitnya yang lembut, sebaiknya Anda memotong kuku bayi dengan alat pemotong khusus untuk bayi.

– Perhatikan pakaian dan popok bayi
Segera ganti pakaian apabila kotor atau lembab, begitupun dengan popoknya. Segera bersihkan daerah bokong dan kemaluan bayi setelah BAB atau BAK.

Demikian informasi tentang tips merawat bayi yang baru lahir, semoga bermanfaat bagi Anda semua.

Kesehatan Gigi dan Mulut pada Anak

Kesehatan gigi dan mulut pada anak sangat penting untuk dijaga. Anak pada umunya belum mengerti dengan benar akan pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut. Di sinilah orang tua harus ikut berperan serta dalam menjaganya sehingga kesehatan gigi dan mulut anak terjaga. Selain itu, menanamkan kebiasaan baik sejak dini pada anak akan menjadi pendidikan positif tersendiri bagi anak dan akan terbawa hingga dewasa.

Gigi adalah salah satu alat bantu pencernaan yang sangat penting. Gigi menjadi pintu gerbang utama untuk membantu memecah dan melunakkan makanan yang masuk ke dalam tubuh sebelum dicerna di dalam tubuh. Kesehatan gigi yang terjaga, akan membuat anak bisa merasakan nikmatnya makanan yang dimakan. Lain halnya jika gigi sedang sakit, makanan seenak apapun akan sulit dirasakan oleh mulut. Kalau sakit gigi ini menyerang, selain kenikmatan makan terganggu, anak menjadi rewel dan membuat orang tua bingung. Oleh karfena itulah orang tua harus memberikan perhatian khusus dalam menjaga kebersihan dan kesehatan gigi serta mulut ini.

Menjaga kesehatan gigi dan mulut pada anak bisa dilakukan dengan menyikat gigi secara teratur. Menyikat gigi sebaiknya dilakukan setelah makan dan sebelum tidur. Ketika menyikat gigi anak-anak, sebaiknya menggunakan pasta gigi yang disukai anak-anak seperti pasta gigi dengan rasa buah-buahan yang bisa didapatkan di apotek atau pusat perbelanjaan terdekat. Selain itu, sebaiknya gunakanlah sikat gigi yang halus dan lembut agar tidak menimbulkan luka. Gosok gigi ini dilakukan secara menyeluruh dan merata dengan gerakan yang teratur dan tidak terburu-buru sehingga didapatkan kebersihan yang maksimal.

Membatasi makanan yang mengandung gula juga bisa dilakukan guna menjaga kesehatan gigi dan mulut pada anak. Anak-anak memang sangat menyukai makanan yang manis. Namun jika memakannya berlebihan, makanan yang manis tersebut bisa merusak kesehatan gigi dan mulut. Apalagi jika gigi jarang disikat atau dibersihkan, sisa-sisa makanan akan menempel di gigi dan bisa menjadi sarang bakteri dan akan mengganggu kesehatan gigi. Selain itu, karang gigi akan mudah muncul dan merusak keindahan gigi.

Selain membatasi makanan yang banyak mengandung gula demi menjaga kesehatan gigi dan mulut pada anak, batasi juga konsumsi permen dan coklat yang berlebihan. Bila konsumsi permen dan coklat ini terlalu sering, kesehatan gigi dan mulut bisa terganggu. Selain itu, obat yang mengandung gula sebaiknya juga dihindari. Gula yang menumpuk di gigi akan mengundang bakteri dengan cepat dan mengganggu kesehatan.

Langkah terakhir, sebaiknya ajaklah anak memeriksakan giginya ke dokter dengan rutin minimal 6 bulan sekali. Membiasakan kunjungan ke dokter bersama anak selain demi kesehatan, juga bermanfaat untuk melatih keberanian anak. Sangat penting mengenalkan kepada anak bahwa pergi ke dokter gigi itu sangat penting demi menjaga kesehatan gigi.

Mengobati Bayi Demam

Demam merupakan salah satu penyakit yang paling sering diderita bayi. Meskipun terkadang tidak terlalu merepotkan, karena demam merupakan gejala dari suatu penyakit, bahkan penyakit yang serius, maka tak ada salahnya jika kita selalu mewaspadainya. Tentu saja dengan cara cepat-cepat mengobatinya. Seperti apakah cara mengobati bayi demam?

Demam sebenarnya adalah sebuah mekanisme tubuh dalam memerangi kuman penyakit. Karena daya tahan tubuhnya masih lemah maka bayi adalah objek paling sering yang menderita demam.

Mengobati bayi demam tidak bisa disamaratakan. Harus dilihat kondisi dan juga umur bayinya. Untuk bayi dengan umur di bawah 6 bulan, berkonsultasi dengan dokter adalah hal yang sangat disarankan. Sebabnya jelas, yaitu karena kita tidak tahu penyebab utamanya, tidak bisanya bayi mengemukakan rasa sakitnya, dan juga karena berisiko tinggi untuk menjadi penyakit yang lebih serius. Belum lagi masih terbatasnya jenis obat yang bisa diberikan kepada bayi yang berada di bawah umur 6 bulan.

Untuk bayi umur 6 bulan ke atas, apalagi sudah di atas 1 tahun, pengobatan yang bisa dilakukan sebelum ke dokter dan juga jika demam dirasa tindak terlalu tinggi di antaranya adalah sebagai berikut.
– Mengecek terlebih dahulu suhu tubuhnya dengan thermometer melalui mulut, ketiak, atau pun telinga.
– Memberinya cairan secara terus menerus agar bayi tidak dehidrasi, misalnya asi, air putih, atau jus buah. Air di sini juga bisa membuat demam sedikit turun.
– Memakaikan pakaian yang tipis agar suhu badan bayi bisa berdifusi ke luar tubuhnya. Pakaian yang tebal hanya akan menambah suhu badan bayi bertambah tinggi.
– Memberinya parasetamol cair yang sudah direkomendasikan oleh dokter. Banyaknya waktu pemberian misalnya saja 3 kali sehari atau paling banyak bisa sampai 5 kali sehari jika demam belum mereda juga. Jangan pernah memberikan obat yang mengandung aspirin pada bayi Anda. Hal ini karena aspirin tidak aman untuk bayi dan ditengarai bisa berisiko menimbulkan penyakit baru, yaitu Sindrom Reye yang bisa mematikan.

Jika demam dirasa tinggi, berkonsultasi adalah hal yang wajib dilakukan. Untuk demam yang disebabkan oleh infeksi kuman (misalnya bakteri, protozoa, atau jamur), antibiotik biasanya adalah jenis obat yang diberikan oleh dokter, karena jika tidak diberikan, infeksi bisa menjadi bersifat fatal. Misalnya saja untuk demam akibat penyakit infeksi telinga, infeksi saluran kemih, atau meningitis (penyakit-penyakit yang banyak menimpa bayi). Berikut ini adalah ciri-ciri demam tinggi pada bayi yang patut diwaspadai dan harus segera ditindaklanjuti oleh dokter.
– Bayi terlihat pucat dan sangat lemah.
– Susah bernapas.
– Bayi tidur terus/tidak aktif.
– Menangis terus menerus, menolak makan dan minum.
– Jika sudah bisa bicara, dia mengeluhkan sakit leher, pusing, dan juga perih mata.
– Muntah-muntah.
– Diare.
– Demamnya di atas 40 derajat Celsius.

Nah, itulah penjelasan mengenai demam dan cara mengobati bayi demam. Pastikan Anda selalu waspada bahkan pada hal-hal yang kecil karena kita tidak pernah tahu apa penyebab utama dari demam. Jaga selalu kesehatan bayi Anda karena pencegahan penyakit akan selalu lebih baik daripada mengobatinya.

Makanan Sehat untuk Wanita Hamil

Hamil merupakan saat-saat yang paling membahagiakan bagi sebagian besar wanita yang telah menikah.  Kondisi dimana sang buah hati akan datang dan menemani hari-hari selanjutnya.  Masa-masa kehamilan adalah masa yang penting, dimana seorang wanita akan merasakan adanya perubahan dalam tubuh mereka.  Rasa letih, mudah lapar dan mual acap menjadi keluhan yang sering dialami. Tidaklah mengherankan karena di dalam tubuhnya  hidup sosok mahluk kecil yang akan menjelma menjadi seorang anak yang sehat harapannya.  Mahluk yang masih berbentuk janin ini akan menghisap sari-sari makanan dari tubuh sang Bunda untuk tumbuh kembangnya.  Itulah sebabnya mengapa wanita hamil membutuhkan asupan makanan yang sehat dan lebih banyak dari biasanya, agar ibu dan anak yang akan dilahirkannya nanti sehat dan cerdas tanpa cacat.

Makanan sehat untuk wanita hamil harus mengandung banyak gizi dan mineral tubuh terutama Kalsium, diantaranya adalah makanan sumber protein seperti ikan laut, sumber serat seperti sayuran dan buah serta mineral yang dapat diperoleh dari susu, keju dan ikan laut.  Semua zat gizi tersebut sangat penting dalam membangun tumbuh kembang sel, pembentukan organ tubuh dan penyusun otak anak.  Ikan laut sebagai sumber mineral dan protein juga berfungsi sebagai sumber AA dan DHA yang dibutuhkan untuk pembentukan otak janin.

Wanita hamil sebaiknya menjaga asupan makanannya dan harus benar-benar dipastikan bahwa makanan itu sehat untuknya karena akan berpengaruh pada tumbuh kembang janinnya dan kesehatan tubuhnya. Makanan sehat untuk wanita hamil harus mengandung karbohidrat, protein, vitamin,zat besi dan air. Buah-buahan dan sayuran merupakan bahan makanan yang baik selama proses kehamilan.  Selain sebagai sumber vitamin, kandungan seratnya akan mencegah wanita hamil dari masalah sembelit yang umumnya dialami sebagian wanita hamil.  Udang dan ikan laut sangat baik dikonsumsi bila kita menginginkan anak yang cerdas.

Karbohidrat sangat penting sebagai sumber energi bagi janin dan ibu hamil.  Kebutuhan akan karbohidrat dapat diperoleh dari nasi, kentang, roti, maupun umbi-umbian.  Sementara protein berperan penting untuk mengganti sel-sel yang mati dalam tubuh dan untuk tumbuh kembang janin.  Padda wanita hamil kebutuhan protein meningkat hingga 12 gr/kg berat tubuh.  Asupan protein ini dapat dipenuhi dari kacang-kacangan, daging merah, unggas, tahu dan tempe serta ikan.

Wanita hamil juga membutuhkan asupan zat besi yang cukup, karena zat gizi dibutuhkan untuk memberikan asupan makanan pada plasenta.  Zat besi juga mencegah wanita hamil dari kelelahan.  Zat besi dapat diperoleh dari sayuran yang berwarna merah seperti bayam merah, bit dan kol ungu.

Asupan akan air pun tak kalah pentingnya bagi wanita hamil untuk mengganti cairan tubuh yang hilang karena keringat.  Pada umumnya wanita hamil memproduksi keringan lebih banyak dari biasanya.  Kebutuhan akan air ini dapat dipenuhi dengan meminum air putih, susu, jus buah atau kaldu sayur.

Tips Makanan Sehat untuk Anak

Anak adalah karunia yang sangat luar biasa sehingga harus selalu dijaga dan dirawat dengan baik. Orang tua memang menjadi penjaga utama bagi anak – anaknya. Anak pada usia bayi dan balita tidak bisa mengurus dirinya sendiri. Di saat inilah para orang tua harus selalu mengawasi dan memberikan kebutuhan anak mereka. Banyak hal yang harus diperhatikan dalam mengurus anak yang masih kecil. Konsumsi makanan yang bergizi dan terjaga kebersihannya menjadi contoh kebutuhan anak yang harus diperhatikan. Ada banyak jenis makanan sehat yang bisa diberikan kepada anak kita. Makanan sehat yang diberikan akan berbeda – beda tergantung dengan kondisi dan usia anak. Inilah yang membuat orang tua harus jeli saat memilih makanan yang sesuai dengan kebutuhan tubuh anak. Karena setiap anak membutuhkan perlakuan yang berbeda – beda, banyak orang tua yang merasa kesulitan untuk memenuhi kebutuhan buah hatinya.

Untuk membantu para orang tua yang kesusahan ini, ada banyak sumber informasi yang bisa digunakan sebagai petunjuk mengatur konsumsi makanan sehat untuk anak. Ada banyak informasi tentang tips makanan sehat untuk anak yang bisa membantu para orang tua untuk menyiapkan makanan yang aman disajikan untuk anak mereka. Karena setiap anak membutuhkan asupan gizi yang berbeda, akan lebih baik jika anda memeriksakan kondisi tubuh anak anda. Selain itu, konsultasi dengan ahli gizi anak bisa menjadi acuan yang tepat agar anak anda mendapatkan asupan gizi yang paling tepat. Walaupun begitu, masih ad amasalah yang harus diselesaikan sedini mungkin. Beragamnya makanan anak yang dijual dipasaran membuat banyak orang tua harus waspada. Banyak diantara makanan tersebut yang mengandung zat – zat yang kurang baik untuk pertumbuhan anak. Anak – anak memang selalu tertarik untuk memakan makanan ringan yang kadang tidak baik untuk mereka.

Membaca artikel – artikel tips makanan yang sehat di situs online bisa menjadi hal yang berguna untuk para orang tua yang ingin menyajikan makanan yang tepat untuk anak mereka. Situs semacam ini memang mudah ditemukan di jaringan internet yang luas. Dengan bantuan dari mesin pencari online, situs ini akan bisa ditemukan dengan mudah. Dengan mengatur konsumsi makanan sehat untuk anak anda, anda akan bisa merasa lebih tenang dengan pertumbuhan buah hati anda. Sayur – sayuran dan buah – buahan segar menjadi bahan makanan yang sangat penting untuk menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh anak. Di Indonesia sendiri, makanan yang tergabung dalam makanan 4 Sehat 5 Sempurna menjadi contoh makanan dengan gizi yang lengkap dan seimbang untuk hampir semua anak. Kumpulan makanan sehat yang baik untuk tubuh ini bisa menjadi sumber tenaga baik untuk anak maupun orang tua agar bisa beraktifitas dengan lebih bersemangat.

Kebutuhan Nutrisi pada Bayi

Seperti yang kita tahu, perkembangan bayi merupakan hal yang sangat penting untuk diperhatikan. Jika seorang bayi memiliki asupan gizi yang cukup, maka tumbuh kembang bayi pun akan terlihat sempurna. Perkembangan berat badan bayi juga merupakan hal yang sangat perlu diperhatikan. Jika pada usia tertentu, bayi belum memenuhi berat badan yang sudah ditentukan oleh ahli kesehatan, anda harus memberikan asupan gizi yang lebih. kebutuhan nutrisi pada bayi usia 0-6 bulan, asupan gizi bayi hanya di dapatkan dari ASI atau air susu ibu. Selain itu, ada asupan gizi tambahan selain ASI, seperti susu formula. Susu formula ini merupakan asupan gizi tambahan jika anda sebagai wanita karir tidak bisa memberikan asupan ASI selama 24 jam.

Jika seorang bayi sudah memasuki usia 6 bulan, bayi boleh mendapatkan asupan gizi tambahan. Pada usia ini, bayi bisa diberi makanan tambahan yakni berupa bubur. Bubur yang diberikan kepada bayi usia 6 bulan merupakan bubur bayi tahap awal. Jadi, bubur bayi yang dikonsumsi oleh bayi usia 6 bulan merupakan bubur bayi yang sangat halus. Tidak jarang para bayi masih merasa kesusahan untuk mencerna bubur bayi tahap pertama ini. Jadi, untuk membuat bayi ini terbiasa megonsumsi bubur bayi, maka biasanya, ibu membuat bubur seperti susu. Jadi, tekstur pertama yang dirasakan bayi tidak akan begitu berbeda dengan susu.

Kemudian, jika seorang bayi sudah berhasil untuk mengonsumsi bubur cair, maka anda bisa mulai memberikan asupan gizi lebih banyak dengan membuat buburnya lebih padat. Jika seorang bayi sudah memasuki usia 8 bulan, maka bayi anda bisa diberikan nutrisi yang lebih banyak dengan memberikan makanan bubur halus buatan sendiri. Bubur halus buatan sendiri bisa dibuat dari nasi, sayur, dan juga daging yang dihaluskan dan diambil sarinya. Kemudian, anda juga harus tahu, bahwa makanan ini lebih sehat dan lebih mengandung banyak gizi daripada bubur tim instan yang anda beli di pasaran. Sekalipun bubur ini memiliki banyak rasa, belum tentu gizi yang diberikana akan sama dengan bubur buatan sendiri.

Kemudian, jika bayi anda sudah berumur lebih dari satu tahun, ana harus tahu bahwa anda harus memberikan berbagai rasa makanan. Hal ini dilakukan agar bayi anda tidak mengalami alergi. Kemudian, anda harus tahu bahwa pembrian sari buah dan juga iskuit juga bisa menjadi asupan gizi tambahan untuk bayi anda. Selamat mencoba untuk memberikan makanan yang trbaik bagi putra putri anda tentunya yang alami dan tidak memiliki banyak pengawet. Karena seperti yang kita tahu, pengawet akan memberikan dampak yang tidak baik bagi kesehatan jangka panjang bayi anda.

Makanan Penting Bagi Kesehatan Ibu Hamil

Bagi sebuah keluarga yang baru kali pertama menghadapi kehamilan, menyediakan makanan sehat untuk wanita hamil cukup membingungkan karena harus mempertimbangkan serta memikirkan dengan baik mengenai kandungan vitamin dan gizi demi kesehatan sang ibu sekaligus janin yang dikandung. Tentunya, makanan yang dikonsumsi oleh sang calon ibu harus diperhatikan agar tidak sembarangan, terutama bebas dari bahan-bahan kimia yang tidak sesuai aturan kesehatan.

Menyediakan makanan sehat untuk wanita hamil bisa dikatakan membingungkan untuk kali pertama, walau sebenarnya bisa disebut mudah karena bahan makanan yang memenuhi syarat tersebut tersedia di sekitar, dan yang cukup membantu adalah bahan makanan tersebut terjangkau harganya. Makanan penting untuk ibu hamil antara lain, telur, ikan salmon, kacang-kacangan dan biji-bijian, ubi jalar, serta sayur dan buah.

Telur kaya protein yang mendorong pertumbuhan dan kesehatan otak bayi, sama halnya ikan salmon yang mengandung lemak omega 3 demi kecerdasan otak. Omega 3 juga membantu perkembangan dan ketajaman indera penglihatan. Selain itu, dengan konsumsi kacang-kacangan dan biji-bijian yang mengandung serat, protein serta besi, folat, kalsium, dan seng seperti buncis. Ubi jalar yang kaya akan vitamin C, serat, dan folat adalah salah satu contoh makanan yang mudah didapat dan cukup terjangkau dari segi harga. Di sisi lain, sayur dan buah jelaslah tidak diragukan lagi mengandung beragam vitamin dan gizi demi kesehatan bayi. Dan bagaimanapun, asupan makanan sehat untuk wanita hamil yang bergizi dan bervitamin turut berperan penting dalam tumbuh kembang bayi dalam kandungan.

Makanan untuk Anak Balita yang Cepat dan Bergizi

Makanan untuk anak balita pasti harus dipilihkan yang memiliki gizi tinggi namun banyak orang tua yang cukup kewalahan mengatur menu makanan sehat bagi sang buah hati yang menginjak masa penting pertumbuhannya ini. Banyak diantara para anak kecil khususnya yang masih berusia di bawah lima tahu yang susah sekali diajak berkompromi untuk makan makanan sehat. Wah, apalagi makanan sehat, karena banyak diantara anak-anak tersebut yang malah sangat susah mengkonsumsi jenis makanan apapun baik itu makanan sehat maupun makanan lainnya yang kandungan gizinya tidak terlalu bisa mencukupi untuk digunakan sebagai energi tumbuh kembang mereka. Disinilah diperlukan kecerdikan serta peran aktif orang tua untuk dapat memilih dan meyajikan menu makanan sehat yang membuat anak tertarik dan ingin segera memakannya.

Berikut ini ada beberapa jenis makanan untuk anak balita yang tentunya sangat sehat dan sangat diperlukan oleh buah hati Anda. Yang pertama adalah kacang hijau. Anda bisa dengan mudah membuatnya menjadi bubur kacang hijau dan jika Anda ingin menambahkan sedikit karbohidrat dalam menu simple ini, Anda bisa membuatnya dengan ketan hitam karena ketan hitam mempunyai rasa manis alami dan balita biasanya menyukai sesuatu yang manis. Kacang hijau juga merupakan solusi jitu untuk balita yang susah makan. Makanan untuk anak balita yang mengandung gizi tinggi lainnya adalah makanan yang berasal dari olahan buah-buahan.

Agar Anak Mau Makan Sayur

Melihat anak tumbuh dan berkembang dengan sempurna adalah harapan setiap orangtua. Tak heran jika untuk mewujudkannya anak diberi makanan yang mengandung cukup gizi dan vitamin.

Salah satu cara untuk memenuhi kecukupan gizi dan vitamin adalah dengan mengonsumsi sayur. Namun bagi sebagian orangtua hal tersebut sulit dilakukan karena anak tidak suka makan sayur. Kalau sudah begini orangtua biasanya membujuk dengan iming-iming agar anak mau menyantap sayur.

Sebenarnya ada cara lain yang dapat dilakukan agar si buyung dan si upik mau makan sayur tanpa harus dibujuk, antara lain sebagai berikut:

Buatlah penyajian sayur semenarik mungkin. Misalnya, jika memasak sup, anda bisa membentuk potongan wortel menyerupai bunga matahari atau menambahkan makaroni dengan bentuk yang menarik. Gunakan pula mangkuk yang cukup besar dengan motif atau gambar yang juga menarik untuk menimbulkan selera makan si anak.

Jika anak tetap tidak mau memakan sayur, anda bisa menyajikan sayur tersebut dalam bentuk jus yang dicampur dengan es, misalnya wortel, tomat atau mentimun. Agar lebih menambah rasa, tambahkan sedikit gula atau madu yang juga baik untuk kesehatannya. Jangan lupa agar tampilannya menarik, hiaslah gelas dengan sedotan warna-warni, payung kecil atau kreasi lainnya.

Hal lain yang dapat dilakukan adalah menyusun sayur di atas piring sedemikian rupa sehingga menarik untuk dilihat dan disantap. Anda bisa menggunakan mentimun, wortel, buncis dan seledri untuk membuat wajah orang di atas piring. Berkreasilah semaksimal mungkin dengan sayur yang lain agar nafsu makan si anak bisa muncul.

Terkait dengan poin di atas, anda juga bisa mengajak si kecil untuk ikut berkreasi membentuk makannya menjadi sedap dipandang. Dari langkah ini pun diharapkan seorang anak akan terangsang daya imajinasinya.

Saat memasak, ajaklah si kecil untuk turut andil dalam kegiatan ini, misalnya mereka bisa membantu mencuci sayuran yang akan dimasak atau jika anak sudah cukup besar biarkan mereka memotong sayuran tersebut dengan pengawasan orangtua tentunya. Biarkan pula mereka sesekali mengaduk sayur yang tengah dibuat. Dari sini diharapkan anak akan mencoba memakan apa yang telah dimasaknya.

Langkah terakhir yang dapat dicoba adalah dengan menyembunyikan sayur di dalam makanan mereka. Misalnya dengan memasukkan sedikit sayur di dalam roti isi. Selamat mencoba.

# Tip’s Agar Anak-anak Suka Makan Sayur

Jika Anda ingin anak-anak anda suka makan sayuran, tidak ada cara yang lebih baik daripada menunjukkan kepada mereka betapa Anda menikmati me makan sayuran. Anda juga dapat menggunakan beberapa persiapan dan trick untuk membuat sayuran lebih mudah di kunyah dan di telan.  Anak-anak cenderung menyukai makanan manis, dan tidak terkecuali sayuran.  Ini adalah faktor keturunan:  Nenek moyang kita mengetahui bahwa makanan manis cenderung dapat diandalkan sementara tanaman pahit mereka enggan mengkonsumsinya.

Sampai hari ini, anak-anak sering kali lebih suka ubi jalar dan jagung manis, beserta wortel dan kacang polong, selain kentang putih. Namun sayuran berdaun hijau seperti brokoli sering membuat mereka enggan mengkonsumsinya bahkan tidak jarang mereka me muntahkannya ke serbet – sayangnya sayuran hijau tersebut dapat memberikan nutrisi dan phytocemical yang sangat hebat.

Apa yang harus dilakukan orangtua?

Tidak ada jalan lain, terus lah berusaha. Studi menunjukkan bahwa orang tua sering kali menyerah setelah anak-anak menolak makanan setelah tiga sampai lima kali mencoba; ahli merekomendasikan minimum 8-15 kali mencoba. Bahkan kemudian, anak-anak mungkin masih perlu untuk melihat dan kemudian mencoba makanan berkali-kali sebelum mereka benar-benar menikmatinya.

Yang mengarah pada strategi berikut:

Beri mereka potongan-potongan yang sangat kecil sehingga mereka tidak kewalahan, Tambahkan Irisan sayuran pada bubur sayuran untuk campuran makanan, seperti pasta atau sup. Hal ini berhasil dalam sebuah studi, menambahkan sayuran pada bubur dan campuran pasta berjalan dengan baik di antara sekelompok anak prasekolah; 79 persen dari mereka mengatakan rasanya sama atau bahkan lebih enak daripada hanya sedikit sayuran.

Berikutnya

Tunjukkan bahwa Anda benar-benar menikmati makan sayuran. Ini adalah hal yang paling mudah yang dapat Anda lakukan. Hasil review dari 60 studi menyimpulkan bahwa anak-anak usia 6-11 thn adalah yang paling mudah dibujuk untuk makan sayuran ketika mereka melihat orangtua mereka makan dan menikmatinya. Sebaliknya, sambil menggoyang-goyangkan jari dan memaksa mereka untuk makan sayur sebenarnya bisa menjadi bumerang. Dengan Memaksa atau memberikan Mereka Hadiah agar mereka mau makan sayuran sama dengan mengajarkan mereka bahwa ini bukan makanan yang menyenangkan

Kadang-kadang anak-anak dapat menjadi takut makan sayuran dan makanan baru kepunyaan mereka sendiri. Tapi AICR berkata, “Teruslah berusaha:” tawarkan berbagai macam sayuran dan buat dua atau lebih jenis sayuran agar menjadi kebiasaan yang menyenangkan mengkonsumsinya bersama dengan anak-anak anda.

Sebagai contoh,berikan rasa manis pada wortel dengan memasaknya dengan orange juice atau kismis, atau tambahkan segenggam buah kenari atau buah cranberries kering ke dalam sayuran bayam, atau
Tambahkan keju parmesan ke dalam irisan brokoli, jagung manis di tabur bersamaan dengan sayaur-sayuran yg baru mereka kenal..

# Trik Dan Siasat Seru Agar Anak Mau Makan Sayur #

Si kecil tak mau makan sayur? Jangan langsung menyerah. Mengutip buku ‘The Healthiest Kids In The Neighborhood’ karya William Share, M. D, ada triknya agar buah hati mau lahap makan sayur yang bagus untuk perkembangan otak dan tubuhnya.

– Ciptakan satu malam khusus makan salad atau sayuran di rumah. Ajak anak Anda mencampurkan potongan beragam sayuran berwarna-warni, misalnya wortel dan tomay. Buat di terpikat dengan membuat kombinasi salad buatannya sendiri.

– Berkreasi seni. Gunakan tortilla (keripik khas Mexico) sebagai bahan dasar. Ajak dia menciptakan wajah berwarna-warni: buah zaitun untuk bagian mata, tomat untuk telinga, hidung terbuat dari wortel, dan bentuk rangkaian kacang hijau menjadi sebuah senyuman.

– ‘Curi’ potongan sayuran dari piring anak Anda. Jika dia sedang berada pada fase “punya saya!”, biasanya dia akan protes. Ketika mengambil makanan dari piringnya, jangan lupa  lontarkan kalimat “punya saya!”, lalu langsung Anda makan. Biasanya, responnya akan menyembunyikan makanannya.

– Mengubah nama sayuran. Ganti nama kulit kacang polong menjadi ‘kantung’, atau wortel kecil menjadi gelondongan kayu menggelinding di atas piring.

– Potong sayuran menjadi bentuk lucu. Buatlah bentuk mawar dari radish, ujung seledri menjadi bentuk jari-jari, dan buatlah bentuk roda pada mentimun (kupas secara vertikal berbentuk garis-garis, sebelum diris).

Dan untuk penyimpanan buah dan sayur menentukan cepat-tidaknya bahan makanan tersebut busuk atau tidak. Berikut adalah beberapa buah dan sayur dan cara penyimpanannya.

1. Semangka
Jika Anda membelinya belum terlalu matang, bisa tinggalkan tak dikupas sehari di suhu ruangan. Dengan didiamkan seharian, Anda akan meningkatkan lycopene dan beta-carotene. Sebelum dikupas untuk dimakan, masukkan ke dalam lemari pendingin. Jangan simpan semangka dengan buah-buahan lain. Semangka mudah rusak karena ethylene, yakni gas yang dilepaskan oleh buah-buahan yang mempercepat pembusukan.

2. Anggur
Simpanlah dalam kantung plastik yang berventilasi, buang buah-buah yang rusak dan memar. Untuk penyimpanannya, bungkus dengan paper towel untuk menyerap kelembaban yang bisa menimbulkan pertumbuhan jamur. Jangan dicuci jika belum akan dimakan karena, jika dicuci lalu disimpan, akan menimbulkan jamur.

3. Buah beri
Simpan dalam pembungkus awalnya, jika dibungkus dari produsen awalnya. Jangan menyimpannya di dalam plastik hitam. Buang buah yang sudah berjamur atau yang mulai busuk karena akan menulari buah lainnya. Sama seperti anggur, jangan dicuci jika akan disimpan. Cuci sesaat sebelum dimakan untuk menjaganya tetap segar dan renyah.

4. Tomat
Simpan tomat kecil dalam kotak atau plastik asalnya. Jika warnanya belum terlalu merah, jangan dimasukkan ke dalam lemari pendingin karena suhu dingin menahan perkembangan warna, rasa, dan nutrisi. Simpan dulu di suhu ruangan, baru pindahkan ke dalam lemari pendingin ketika sudah merah. Jangan simpan tomat dengan sayuran karena mereka bisa menularkan ethylene.

5. Sayuran hijau
Sebelum disimpan, pastikan sayuran dalam keadaan kering karena air yang berlebih bisa membuat sayuran busuk lebih lama. Bungkus dengan paper towel dalam plastik, lalu simpan agar tetap renyah.

Makanan Pendamping ASI ( MP-ASI )

Makanan Pendamping ASI (MP-ASI)

Upaya peningkatan status kesehatan dan gizi bayi/anak umur 0-24 bulan melalui perbaikan perilaku masyarakat dalam pemberian makanan merupakan bagian yang dapat dipisahkan dari upaya perbaikan gizi secara menyeluruh.
Bertambah umur bayi bertambah pula kebutuhan gizinya. Ketika bayi memasuki usia 6 bulan ke atas, beberapa elemen nutrisi seperti karbohidrat, protein dan beberapa vitamin dan mineral yang terkandung dalam ASI atau susu formula tidak lagi mencukupi. Sebab itu sejak usia 6 bulan, kepada bayi selain ASI mulai diberi makanan pendamping ASI (MP-ASI) Agar kebutuhan gizi bayi/anak terpenuhi.Dalam pemberian MPASI perlu diperhatikan waktu pemberian MP-ASI ,frekuensi porsi, pemilihan bahan makanan, cara pembuatan dan cara pemberiannya. Disamping itu perlu pula diperhatikan pemberian makanan pada waktu anak sakit dan bila ibu bekerja di luar rumah.Pemberian MP-ASI yang tepat diharapkan tidak hanya dapat memenuhi kebutuhan gizi bayi, namun juga merangsang keterampilon makan dan merangsang rasa percaya diri.

Pengertian MP-ASI
• MP ASI adalah makanan atau minuman yang mengandung gizi diberikan kepada bayi/anak untuk memenuhi kebutuhan gizinya.
• MP-ASI merupakan proses transisi dari asupan yang semata berbASIs susu menuju ke makanan yang semi padat. Untuk proses ini juga dibutuhkan ketrampilan motorik oral. Ketrampilan motorik oral berkembang dari refleks menghisap menjadi menelan makanan yang berbentuk bukan cairan dengan memindahkan makanan dari lidah bagian depan ke lidah bagian belakang.
• Pengenalan dan pemberian MP-ASI harus dilakukan secara bertahap baik bentuk maupun jumlahnya, sesuai dengan kemampuan pencernaan bayi/anak .
• Pemberian MP-ASI yang cukup dalam hal kualitas dan kuantitas penting untuk pertumbuhan fisik dan perkembangan kecerdasan anak yang bertambah pesat pada periode ini.

Indikator bahwa bayi siap untuk menerima makanan padat :
• Kemampuan bayi untuk mempertahankan kepalanya untuk tegak tanpa disangga
• Menghilangnya refleks menjulurkan lidah
• Bayi mampu menunjukkan keinginannya pada makanan dengan cara membuka mulut, lalu memajukan anggota tubuhnya ke depan untuk mrnunjukkan rasa lapar, dan menarik tubuh ke belakang atau membuang muka untuk menunjukkan ketertarikan pada makanan

Permasalahan dalam pemberian MP-ASI
Dari hASIl beberapa penelitian menyatakan bahwa keadaan kurang gizi pada bayi dan anak disebabkan karena kebiasaan pemberian MP-ASI yang tidak tepat. Keadaan ini memerlukan penanganan tidak hanya dengan penyediaan pangan, tetapi dengan pendekatan yang lebih komunikatif sesuai dengan tingkat pendidikan dan kemampuan masyarakat. Selain itu ibu-ibu kurang menyadari bahwa setelah bayi berumur 6 bulan memerlukan MP-ASI dalam jumlah dan mutu yang semakin bertambah, sesuai dengan pertambahan umur bayi dan kemampuan alat cernanya.

Beberapa permasalahan dalam pemberian makanan bayi/anak umur 0-24 bulan :
1. Pemberian Makanan Pralaktal (Makanan sebelum ASI keluar)
Makanan pralaktal adalah jenis makanan seperti air kelapa, air tajin, air teh, madu, pisang, yang diberikan pada bayi yang baru lahir sebelum ASI keluar. Hal ini sangat berbahaya bagi kesehatan bayi, dan mengganggu keberhASIlan menyusui.

2. Kolostrum dibuang
Kolostrum adalah ASI yang keluar pada hari-hari pertama, kental dan berwarna kekuning-kuningan. MASIh banyak ibu-ibu yang tidak memberikan kolostrum kepada bayinya. Kolostrum mengandung zat kekebalan yang dapat melindungi bayi dari penyakit dan mengandung zat gizi tinggi. Oleh karena itu kolostrum jangan dibuang.

3. Pemberian MP-ASI terlalu dini atau terlambat
Pemberian MP-ASI yang terlalu dini (sebelum bayi berumur 6 bulan) menurunkan konsumsi ASI dan gangguan pencernaan/diare. Kalau pemberian MP-ASI terlambat bayi sudah lewat usia 6 bulan dapat menyebabkan hambatan pertumbuhan anak.

4. MP-ASI yang diberikan tidak cukup
Pemberian MP-ASI pada periode umur 6-24 bulan sering tidak tepat dan tidak cukup baik kualitas maupun kuantitasnya. Adanya kepercayaan bahwa anak tidak boleh makan ikan dan kebiasaan tidak menggunakan santan atau minyak pada makanan anak, dapat menyebabkan anak menderita kurang gizi terutama energi dan protein serta beberapa vitamin penting yang larut dalam lemak.

5. Pemberian MP-ASI sebelum ASI
Pada usia 6 bulan, pemberian ASI yang dilakukan sesudah MP-ASI dapat menyebabkan ASI kurang dikonsumsi. Pada periode ini zat-zat yang diperlukan bayi terutama diperoleh dari ASI. Dengan memberikan MP-ASI terlebih dahulu berarti kemampuan bayi untuk mengkonsumsi ASI berkurang, yang berakibat menurunnya produksi ASI. Hal ini dapat berakibat anak menderita kurang gizi. Seharusnya ASI diberikan dahulu baru MP-ASI.

6. Frekuensi pemberian MP-ASI kurang
Frekuensi pemberian MP-ASI dalam sehari kurang akan berakibat kebutuhan gizi anak tidak terpenuhi.

7. Pemberian ASI terhenti karena ibu kembali bekerja
Di daerah kota dan semi perkotaan, ada kecenderungan rendahnya frekuensi menyusui dan ASI dihentikan terlalu dini pada ibu-ibu yang bekerja karena kurangnya pemahaman tentang manajemen laktASI pada ibu bekerja. Hal ini menyebabkan konsumsi zat gizi rendah apalagi kalau pemberian MP-ASI pada anak kurang diperhatikan.

8. Kebersihan kurang
Pada umumnya ibu kurang menjaga kebersihan terutama pada saat menyediakan dan memberikan makanan pada anak. MASIh banyak ibu yang menyuapi anak dengan tangan, menyimpan makanan matang tanpa tutup makanan/tudung saji dan kurang mengamati perilaku kebersihan dari pengasuh anaknya. Hal ini memungkinkan timbulnya penyakit infeksi seperti diare (mencret) dan lain-lain.

9. Prioritas gizi yang salah pada keluarga
Banyak keluarga yang memprioritaskan makanan untuk anggota keluarga yang lebih besar, seperti ayah atau kakak tertua dibandingkan untuk anak baduta dan bila makan bersama-sama anak baduta selalu kalah.

Next Page »

13 queries