Panduan Menu Makanan Bayi s/d Balita
Powered by MaxBlogPress 


Tumbuh Kembang Bayi

Setiap pasangan suami istri selalu mendambakan hadirnya buah hati di dalam kehidupan mereka. Anak ibarat malaikat yang datang untuk mempererat tali cinta antara suami dengan istri dan juga makin menyatukan antara keluarga kedua belah pihak. Bahkan karena keinginan yg begitu kuat untuk memiliki anak, bermacam-macam usaha dilakukan pasangan suami istri. Mulai dari yang tradisional sampai yang paling modern. Namun sering kali besarnya keinginan untuk memiliki anak tidak dibarengi dengan pengetahuan yang cukup soal perkembangan anak dan cara merawatnya. Pada kali ini kami mencoba berbagi pengetahuan tentang perkembangan anak khususnya tumbuh kembang bayi 1 tahun.

Kita mulai dengan bayi yg baru dilahirkan. Bayi yang berumur 0 sampai 120 hari sangat amat sensitif dengan perubahan disekitarnya. Mulai dari perubahan cuaca hingga perubahan suhu. Hal ini dikarenakan semua organ tubuh bayi masih terlalu rentan. Mulai dari anggota tubuh yang paling luar yaitu kulit. Begitu rentannya kulit bayi yang berumur 0 sampai 3 bulan bahkan untuk memandikannya dibutuhkan sabun khusus. hal ini dilakukan agar kulit bayi tidak terjadi iritasi atau bahkan peradanganan. Selain kulit, rambut bayi yang masih terlalu muda ini juga sangat rentan. Karena jaringan rambut bayi masih terlalu tipis sehingga mudah kotor dan rontok sehingga Kulit kepala menjadi mudah dihinggapi debu dan kotoran.

Karena bayi masih terlalu muda dan anggota tubuh bayi masih belum optimal maka asupan gizi yang dibutuhkan bayi juga sangat banyak. Hal ini dikarenakan asupan gizi tersebut dibutuhkan untuk pembentukan sel dan jaringan yang membentuk organ tubuh yang optimal. Pemilihan makanan sebagai sumber gizi juga harus diperhatikan. bayi pada umur 0 sampai 3 bulan hanya dapat mengkonsumsi makanan cair atau lebih spesifik yaitu air susu ibu. Setelah usia 3 bulan ke atas barulah bayi dapat mulai diperkenalkan pada makanan padat halus. Setelah 5bulan ke atas bayi juga sudah diperbolehkan mengenal nasi yang dihaluskan atau berkuah.

Kesehatan bayi pada umur 0 sampai 3 bulan juga sangat amat rentan. Perubahan suhu yang drastis bisa membuat bayi gampang terserang penyakit. Selain perubahan suhu, kesehatan bayi juga dipengaruhi oleh kesehatan orang-orang yang ada disekitarnya khususnya yg paling dekat adalah ibunya. Sangat disarankan bagi ibu menyusui untuk menjaga kesehatan diri sendiri demi sang buah hati. Kesehatan lingkungan sekitar bayi juga ikut andil dalam mempengaruhi kesehatan bayi. Usahakan tempat dimana bayi beristirahat steril dari debu dan kotoran. Selain pencegahan dari luar, bayi juga membutuhkan pengebalan diri dari dalam. Caranya adalah melakukan pemeriksbn kesehatan bayi secara berkala kepada dokter anak. Selain itu mengikutkan bayi pada program imunisasi secara rutin.

Pendidikan Anak 2 Tahun

Anak yang secara formal diberikan pendidikan anak 2 tahun di sebuah lembaga akan terbantu tumbuh kembangnya baik jasmani maupun rohani, sebab pendidikan tersebut diberikan semata demi mempersiapkan dirinya saat meneruskan pendidikan ke tingkat selanjutnya. Walaupun mendidik anak pun bisa dilakukan dalam lingkup keluarga, interaksi dengan sebaya bisa lebih terorganisasi bila diterapkan di lembaga formal.

Pendidikan anak semenjak dini semata dilakukan demi kesiapan si anak menghadapi masa depan, hal ini tidak hanya dalam pengetahuan yang diberikan, namun juga asupan makanan sehat. Disiplin dalam hal pemberian asupan gizi dan vitamin pun jelas bakal mengoptimalkan pendidikan anak 2 tahun ketika anak sedang dalam periode emas menjadi anak aktif yang menyerap segalanya yang diajarkan padanya, atau yang terjadi di sekitarnya.

Mendidik anak di masa-masa emasnya dapat diterapkan melalui cara-cara yang dilakukan dengan intens, yakni berbicara dengan cerdas, tidak bicara dalam “bahasa bayi” yang disengaja diimut-imutkan karena melakukan perbincangan cerdas sejak awal akan membantu mendongkrak kemampuan si anak menjadi bijak dan kritis. Selain itu, pendidikan pun bisa didapat dengan bermain, bernyanyi, seta bercerita dan membacakan cerita. Semua bisa dilakukan oleh orang tua bersama si anak, namun interaksi sosial bersama kawan sebaya dan guru sembari melakukan hal-hal tersebut bisa didapatkan di lembaga resmi yang menyelenggarakan pendidikan anak usia dini. Makanan sehat yang diberikan dan penerapan aktivitas yang secara tidak langsung bersifat mendidik secara menyenangkan menjadi penunjang utama keberhasilan pendidikan anak 2 tahun.

Makanan Sehat Bagi Bayi Menjadi Awal Kebaikan

Secara alamiah, orang tua lazimnya berharap dapat memberikan segala yang terbaik bagi anak-anaknya sejak mereka masih di dalam kandungan, begitu juga halnya dengan pola dan cara makan sehat untuk bayi diusahakan yang terbaik. Walaupun pengetahuan dan sumber daya yang dimiliki oleh orang tua terbilang terbatas, keduanya akan berusaha seoptimal mungkin demi kesehatan dan perkembangan positif sang buah hati sehingga pada akhirnya memberikan pendorong bagi masa depan yang baik.

Bayi merupakan usia rentan di awal kehidupan manusia, salah mengonsumsi makanan bisa berkibat fatal, dan umumnya orang tua tidak menghendaki hal itu terjadi. Pola makan sehat untuk bayi tidak dapat ditawar lagi. ASI, pastinya, menjadi asupan di daftar teratas menu makanan sehat yang wajib diberikan pada bayi, terutama karena ASI terbukti menjadi amunisi otak yang cukup andal yang pengaruh positifnya terlihat jelas di usia remaja dan dewasa. Nasi tim yang dimasak dengan sayuran, selain itu juga bubur kacang hijau menjadi menu setelah ASI yang cukup diandalkan. Setelah penyapihan, bayi bisa diberikan makanan padat seperti nasi putih, kentang rebus, ubi jalar, serta jagung manis.

Makanan memang menjadi faktor penting dalam proses kehidupan manusia, terutama pada masa bayi, balita, dan remaja. Kedua orang tua tentunya menyadari dengan baik untuk memberikan makan sehat untuk bayi yang harus memenuhi gizi dan vitamin demi mendukung tumbuh kembang bayi, apalagi bila makanan dan minuman merupakan faktor penting bagi masa depan cerah si anak.

Membaca Itu Asyik

Kebiasaan membaca yang baik yang Anda lakukan selama ini, adalah contoh nyata yang dapat dilihat anak. Anak akan melihat dan meniru.

Itu sebagian dari sederet manfaat yang dapat diperoleh anak dari kebiasaan membaca buku. Pengetahuan yang didapat dari buku yang dibacanya, akan        membuat anak mampu mengekspresikan diri dengan lebih baik. Anak juga akan lebih siap dalam menghadapi kehidupan nyata, serta dapat belajar untuk menyikapi situasi maupun lingkungan baru yang asing bagi mereka. Agar didapat berbagai manfaat dari kebiasaan membaca, anak harus diperkenalkan dulu pada kebiasaan membaca yang baik.

1. Bacakan Buku untuk Anak

Anak-anak senang mendengarkan cerita, apalagi dibacakan dengan suara keras, karena setiap kata yang diucapkan terdengar jelas. Dengan intonasi dan peragaan, semakin mudah bagi si kecil untuk memahami dan menghayati cerita. Misalnya, saat Anda menirukan suara aneka jenis binatang yang menjadi tokoh di dalam buku cerita fable, atau meragakan gerakan para tokoh cerita. Dr. Stanislas Dahaena ahli perkembangan otak anak dari Prancis membuktikan lewat risetnya, anak-anak yang pintar di sekolah serta pembaca yang rajin membacakan buku kepada mereka. Tanamkan kebiasaan baca buku melalui kegiatan mendongeng atau membacakan buku cerita sebelum tidur.

2.       Sediakan ruaang baca

Buat sebuah sudut baca di rumah anda atau buatkan perpustakaan mini, isi dengan rak-rak buku untuk menyimpan koleksi buku anda dan keluarga. Aturlah agar tempat baca ini terasa nyaman dan menyenangkan sehingga anak senang mengisi waktunya dengan membaca. Atur buku anak-anak di rak bagian bawah agar buku mudah diambil dan dikembalikan lagi oleh anak tanpa minta bantuan. Alasi lantai dengan karpet dari bahan karet agar tidak memerangkap debu, tapi anak tetap dapat membaca buku dilantai dengan nyaman. Atau, taruh sofa mini ukuran anak dan pasang lampu baca yang cukup terang.

3.       Bebas meletakan buku

Buku dapat dibaca dimana saja dalam setiap kesempatan. Bebaskan anak meletakan bukunya ditempat-tempat yang mudah dijangkau, misalnya diatas meja kecil di samping tempat tidur, diruang tamu, di dapur atau di rak dinding toilet.

4.       Jadi anggota perpustakaan

Anda tidak harus selalu membeli buku, manfaatkan taman bacaan di dekat rumah, ajak anak untuk pinjam buku di taman anggota taman bacaan atau perpustakaan. Sikecil pasti akan senang punya kartu perpustakaan. Ini member kesempatan pada si kecil untuk meminjam buku atas namanya sendiri, dan mendapat kesempatan untuk memilih buku-buku yang ingin dipinjam dan baca.

5.       Ajak rutin ke perpustakaan

Terapkan jadwal rutin ke perpustakaan, misalnya dua kali dalam sebulan. Selama di perpustakaan biarkan anak mempelajari suasana diperpustakaan sambil duduk membaca buku di meja dan kursi yang tersedia. Ini juga akan membuka peluang kepada si kecil untuk bersosialisasi dengan anak-anak lain.

6.       Jangan paksa anak membaca

Bebaskan si kecil membaca kapan pun dia inginkan. Anda tak perlu memaksakannya untuk membaca. Berikan contoh saja, misalnya ambil buku yang ingin anda baca. Ketika anak tergerak untuk duduk disamping Anda, barulah ajak dia berbagai cerita atau ceritakan isi buku yang sedang And abaca. Sebutkan hal-hal menarik di dalam buku tersebut yang mengundang rasa ingin tahu anak untuk mengetahui lebih lanjut. Atau biarkan dia menentukan halaman mana yang ingin dibacanya.

7.       Lakukan kegiatan sesuai tema

Kaitkan buku bacaan dengan kegiatan sehari-hari, Misalnya saja anak balita laki-laki anda sangat menyukai buku tentang mobil, kapan-kapan ajak dia membantu,  mencuci mobil, ke bengkel, atau mengisi bensin. Jelaskan pada anak mengapa mobil harus dicuci, diganti oli, dan di isi bensin.

8.       Manfaat album foto dan film

Minat si kecil terhadap tema yang dibacanya didalam buku yang dapat anda dukung dengan foto yang anda koleksi di dalam foto biasa, di dalam ipad atau notebook, serta aneka film dengan tema yang berkaitan. Misalnya, si kecil senang membaca tentang burung penguin, carikan foto-foto tersebut lalu bantu si kecil mengoleksinya didalam sebuah album foto. Atau anda bisa juga membelikan beberapafilm tentang kehidupan burung penguin, seperti “happy feet” dan “march of the penguins”.

9.       Ajak anak membuat buku cerita

Anak-anak senang bercerita, kadang-kadang kenyataan dibumbui khayalan. Tuliskan dikertas, cerita yang dibuat si kecil. Kemudian pindahkan dia atas kertas yang lebih bagus. Kumpulkan cerita-cerita itu menjadi satu buku. Lubangi kertas, kemudian ikat dengan tali atau benang warna-warni. Hiasi dengan gambar, anak yang mewarnai gambar itu. Buku cerita buatan si kecil bisa juga berupa “komik” yang dibuat dari lembaran kertas berisi coretan gambar-gambar buatannya. Kegiatan ini selain membangun minat baca yang baik juga menggali bakat mengarang dan menulis si kecil.

10.  Beri contoh yang baik

Kebiasaan membaca yang baik yang anda lakukan selama ini, adalah contoh nyata yang dapat dilihat anak. Anak akan melihat dan meniru. Tunjukan kepada si kecil kebiasaan membaca apa saja. Majalah, buku, komik, buklet, atau sekedar melihat foto=foto di dalam album. Di mata anak, semua itu akan dilihat sebagai aktivitas membaca. Berikan pula contoh membaca dengan posisi tubuh yang benar, tidak sampai tiduran misalnya, perhatikan juga penerangan saat membaca serta jarak baca yang sehat untuk mata, yakni sekitar 30cm dari mata.

Langkah Dan Tips Persiapkan Kehamilan

Hamil…?? Dambaan setiap wanita di dunia. Di seluruh belahan dunia ini, banyak wanihta yang mengharapkan kehamilan yang sehat dan terjaga.

Tapi…kehamilan seperti juga hal lainnya, membutuhkan persiapan yang cukup. Berikut adalah tips – tips untuk anda yang sedang merencanakan, mempersiapkan dan menjalani kehamilan…J

  1. Buat Anggaran, sebelum ada anak pastinya anggaran rumah tangga hanya berkutat sekitar kita dan pasangan. Tapi ini tidak berlaku lagi jika ada anak nanti. Revisi dan teliti lagi anggaran belanja anda setiap bulan, sehingga persiapan kehamilan menjadi lebih matang. Buat persiapan anggaran sedini mungkin dengan perhitungan simulasi “seandainya sudah ada anak”, seperti misalnya belanja untuk diapers, botol susu dan lain – lain.
  2. Siapkan Rumah Anda, ada anak berarti ada pembenahan pada tempat tinggal kita. Dengan bertambahnya satu penghuni baru maka ada persiapan persiapan yang harus diperhitungkan sepserti misalnya kamar tidur, penambahan ornament, perlengkapan main bayi dan lain – lain. Rumah juga harus bersih, sebab bayi sangat sensitive. Bersih – bersihlah selagi sempat, jika memungkinkan usahakan rumah anda pun aman , singkirkan benda atau zat berbahaya, termasuk debu dan allergen lainnya.
  3. Mencari Pengasuh. Ini langkah yang dapat anda lakukan jika memang memungkinkan. Seleksilah orang-orang yang nantinya akan membantu anda mengurus bayi.
  4. Belajar Memasak, jika sempat cobalah untuk mencoba berbagai resep untuk bayi. Seperti misalnya membuat bubur bayi dan nasi tim.
  5. Perkaya Pengetahuan, langkah ini penting terutama untuk anda yang mempersiapkan kelahiran anak pertama. Berbagai media dapat digunakan untuk mencari informasi, seperti missal majalah, tabloid atau internet. Perkaya diri anda dengan informasi, agar anda tahu yang harus anda lakukan nanti apabila anak ada sudah lahir..
  6. Persiapan Mental. Langkah yang satu ini tak kalah penting agar anda terhindar dari shok pasca melahirkan seperti baby syndrome atau baby blues..

Nah…sekarang sudah siapkah anda menyambut sang buah hati…??… :-)

Melatih Kecakapan Sosial Melalui Silaturahmi

Sebagian besar anak memiliki pengalaman sosial yang terbatas. Padahal, interaksi sosial merupakan salah satu kunci kecakapan sosial yakni keterampilan yang digunakan sehari-hari sesuai dengan norma yang berlaku di masyarakat, misalnya hubungan dengan teman sebaya, orang yang lebih muda, dan orangtua.

Berikut Tips Membangun Kecakapan Sosial :

1. Tidak ada batasan usia. Sejak dini hingga dewasa dapat terus diajarkan.Semakin dini hasilnya akan semakin baik

2. Orang tua harus konsisten

3. Orangtua jangan hanya mengajak anak berkunjung tapi berikan ia pengertian dan pengetahuan tentang nilai moral yang terkandung di dalamnya, sehingga setiap momen, misalnya hari raya, tidak lewat begitu saja dan tidak hanya sebatas ritual atau tradisi tanpa pernah dimengerti anak.

Supaya Berhasil dalam Latihan Kecakapan Sosial

1. Orangtua harus menjadi model dengan menunjukkan perilaku yang pantas

2. Sering berlatih dengan anak

3. Selalu mengingatkan anak

4. Puji dan besarkan hati anak

5. Lingkungan sangat mempengaruhi keberhasilan latihan kecakapan sosial. Karena itu peran teman sebaya dan orang yang lebih tua sangat penting.

 

Kini, Mereka Percaya Diri…

BREBES, KOMPAS.com – Itulah yang dikatakan Daryati, ibu 3 anak, yang sehari-harinya bekerja sebagai petani bawang di Desa Larangan, Kecamatan Larangan, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

Daryati seorang ibu rumah tangga yang kini harus membanting tulang demi kelangsungan hidup dan pendidikan ketiga anaknya. Sejak tahun 2008 lalu, suami Daryati pergi begitu saja tanpa pesan. Statusnya “cerai gantung”. Namun, Daryati tak memusingkannya lagi. Kini ia dan ratusan rekannya sesama janda yang menjadi perempuan kepala keluarga, mulai percaya diri. Mereka mengikuti berbagai pelatihan yang dilakukan oleh lembaga donor maupun bantuan dari perusahaan-perusahaan yang berorientasi pada pengembangan pengetahuan para perempuan di wilayah pinggiran. Ibu-ibu ini di bawah asuhan Sekretariat Nasional (Seknas) Perempuan Kepala Keluarga (PEKKA). Daryati yang tak lulus SD ini mengikuti program kejar paket A.

 

“Sekarang saya sudah bisa membaca, sudah bisa menghitung. Dulu saya bodoh, dibohongin suami saya. Enggak bisa ngitung dibohongin tetangga. Sekarang sudah tahu bikin usaha,” kata Daryati, seusai mengikuti pelatihan manajemen usaha melalui program “Dove Sisterhood” di Aula Kecamatan Larangan, Brebes, Jumat (18/6/2010) lalu.

 

Dove Sisterhood merupakan program Dove yang mengimplementasikannya dengan memberikan pelatihan dan bantuan modal usaha bagi para perempuan kepala keluarga, salah satunya di Brebes. Dalam pelatihan ini, ratusan ibu distimulasi untuk merencanakan usaha apa yang akan dibangun dalam tim. Total, terdapat 10 tim yang akan menjalankan usaha secara bersama. Jenis usahanya, pembibitan bawang dan penjualan bawang.

Daryati, yang awalnya buta huruf, kini berani tampil sebagai salah satu ketua tim. Bersama timnya, Daryati akan mengelola modal yang didapat. Sistem yang diterapkan adalah bagi hasil. Sekitar 20 persen akan dikembalikan ke Lembaga Keuangan Mikro yang menampung segala bantuan modal yang didapat untuk diputar kembali. Sisanya, yang 80 persen, akan dibagi oleh anggota kelompok.

 

Kepercayaan diri pun tak hanya dirasakan Daryati. Maryani (56) juga merasakan hal yang sama. Ibu empat anak, yang suaminya sudah berpulang ini, harus bangkit. Tujuh tahun sudah ia menjadi petani bawang, tak lagi buruh. Sebelumnya, saat sang suami masih hidup, Maryani lebih banyak menggantungkan kebutuhan keluarga pada suaminya yang bekerja di Kantor Kecamatan Larangan. Ia sendiri bekerja sebagai buruh tani yang menggarap lahan pemilik modal. Penghasilannya, bagi hasil dengan orang yang memberinya modal menanam bawang. Hasil yang didapat tak sebesar jika sendiri menjadi petani yang memiliki modal sendiri.

 

“Setelah suami meninggal, saya harus berpikir bagaimana bisa dapat penghasilan lebih. Salah satunya, jadi petani, enggak buruh lagi. Akhirnya, saya ikut pelatihan PEKKA dan pelatihan-pelatihan lain, jadi percaya diri. Awalnya kurang pede, kurang pengalaman, kurang berani. Sekarang tambah teman, modal juga nambah,” katanya sambil tertawa.

 

Di wilayah Brebes, angka perempuan kepala keluarga memang cukup tinggi. Sebagian besar menjadi janda karena perceraian. Dari 1,9 juta jiwa, sebanyak 250 ribu jiwa berada dalam garis kemiskinan. Pemerintah pun melakukan upaya pemberdayaan, salah satunya dengan menggandeng berbagai pihak. Selain pelatihan mengenai kewirausahaan dan pendidikan, para perempuan kepala keluarga juga ditumbuhkan kesadaran hukumnya. Koordinator Usaha PEKKA, Romlawati mengungkapkan, pihaknya melatih sejumlah perempuan untuk menjadi penyuluh di wilayahnya masing-masing. Menurut Romla, meski tak ada jumlah pasti, dalam dampingan PEKKA sendiri terdapat lebih dari 100 perempuan kepala keluarga.

 

“Di sini, cerai mati banyak, cerai hidup juga banyak. Ada yang tidak dicerai, tapi cerai gantung. Maka kita dorong bagaimana mereka punya status resmi, bukan mendorong cerai ya. Tetapi, pada kenyataannya banyak yang sudah dicerai tapi tidak punya status legal seperti surat cerai. Banyak yang ditinggal begitu saja. Untuk mengurusnya mahal, wong untuk makan saja susah,” kata Romla.

 

Maka, salah satu advokasi yang diberikan adalah melalui prosedur prodeo sehingga pengurusan akte cerai lebih mudah. “Hakimnya sidang keliling, jadi ibu-ibu ini biayanya tidak terlalu mahal. Selama ini mereka itu nrimo karena tidak tahu informasi, maka diperlakukan begitu oleh para suaminya tidak bisa berbuat apa-apa,” ujarnya.

 

Status secara legal ini dinilai penting, sebab dari sisi sosial, stereotip sangat kuat terhadap janda yang selalu dicurigai sebagai orang yang tidak baik. Hal ini menjadi salah satu faktor penghambat bagi mereka untuk memulai usaha.

 

ING

Editor: din

Mengolah Ikan Tanpa Mengurangi Nutrisinya

KOMPAS.com – Kandungan protein dalam ikan segar seperti salmon dibutuhkan tubuh, terutama untuk anak agar tumbuh berkembang lebih optimal. Asupan protein dibutuhkan 15-20 persen per harinya, dan komposisi ini juga berlaku untuk orang dewasa.

Mengenali sumber makanan, manfaat dan variasinya, bagi juru masak dan pakar kuliner sehat Chef Edwin Lau bahkan ada di urutan pertama dalam hal masak-memasak. Setelahnya, lakukan teknik memasak yang sehat tanpa tanpa digoreng dan dibakar. Lalu kreativitas akan membuat variasi makanan makin kaya.

Sayangnya, pengolahan sumber makanan dengan cara tertentu bisa menghilangkan kandungan gizinya. Untuk itu Edwin berbagi resep bagaimana mengolah ikan, agar kandungan gizi di dalamnya tidak hilang karena keliru memasaknya.

1. Makan mentah
Memakan ikan segar mentah lebih bernutrisi daripada dimasak, apalagi digoreng kering. Namun jangan sembarangan memilih ikan segar. Sebaiknya lengkapi pengetahuan memasak dengan berbagai informasi seputar bahan makanan. Termasuk cara beternaknya, dalam hal ini ikan misalnya. Lebih baik pilih ikan yang diternak secara organik.

2. Baiknya dipepes daripada digoreng

Menggoreng ikan dalam suhu tinggi atau membakar/memanggangnya di atas arang membuat nilai gizi pada ikan berkurang, bahkan hilang. Asap pada ikan bakar misalnya, berpengaruh terhadap penyerapan gizi atau nutrisi ikan itu sendiri. Sebaiknya pepes ikan agar kandungan protein terserap tubuh lebih optimal.

3. Daripada digoreng kering, lebih baik ditumis  

Menggoreng kering akan menghilangkan nutrisi pada ikan. Selain itu, menggoreng dengan minyak dengan suhu tinggi akan mengubah lemak PUFA (yang juga terkandung dalam ikan) menjadi lemak SAFA (lemak jenuh) yang berbahaya bagi tubuh dan sumber berbagai penyakit. Sebaiknya memasak ikan sebagai tumisan dengan api kecil dan tidak direndam minyak.

4. Jangan langsung bersentuhan dengan alat masak

Jikapun ingin menggoreng ikan, lapisi ikan dengan tepung roti untuk menyerap minyak. Dengan demikian ikan tidak langsung bersentuhan dengan alat masak ataupun minyak goreng.

C1-10

Editor: din

Mewaspadai Pertumbuhan Si Buah Hati  

TEMPO Interaktif, Hingga umur 3 tahun, Adit tak juga bisa bicara. Anak itu jarang bersuara. Jika bersuara, dia masih mengeluarkan suara seperti bayi berusia 6 bulan. Ayahnya, Kisman, 45 tahun, curiga ada yang salah pada putra keduanya itu. “Padahal anak seusianya sudah lancar berbicara,” kata dia.

Warga Yogyakarta itu lalu memeriksakan anaknya ke dokter. Karena tak mendapat jawaban memuaskan, dia beberapa kali ganti dokter spesialis. Ternyata ada infeksi yang mengganggu pita suara dan saluran ke otaknya. “Ketika tahu, kami sudah terlambat,” ujarnya menyesal. Kini Adit berumur 11 tahun. Dia hanya bisa mengucapkan beberapa kosakata.

Memang, menurut dokter spesialis anak, Ahmad Suryawan, Sp A (K), tak ada panduan tumbuh kembang anak yang bisa jadi patokan apakah ia normal atau tidak. “Biasanya orang tua hanya membandingkan anaknya dengan anak yang seusia,” kata staf Divisi Tumbuh Kembang Anak Departemen Ilmu Kesehatan Anak RSU Dr Soetomo, Surabaya, ini.
Sayangnya, anak yang dijadikan perbandingan belum tentu normal pula sehingga orang tua sering telat mengetahui tumbuh kembang anaknya. “Ada kesenjangan antara keadaan anak dan pengetahuan orang tua,” ujarnya.

Menurut Ahmad, otak bayi mulai tumbuh sejak usia kandungan tiga pekan. Saat lahir, berat otak seperempat otak orang dewasa, dan sudah memiliki 100 miliar sel otak (neuron). Antarsel itu saling terhubung oleh jaringan (sinaps). Jumlahnya ada 50 triliun sinaps. Pada umur 1 bulan, jaringan sinaps tumbuh mencapai 1.000 triliun.

Kecepatan berpikir otak bergantung pada jumlah sinaps ini. Sinaps baru akan terbentuk dan menguat jika anak mendapat rangsangan (stimulasi), seperti mendengar, melihat, serta meniru, dan itu dilakukan berulang-ulang. Jadi stimulasi bisa dengan suara, gerakan, musik, bicara, membaca, dan lainnya. Jika tak digunakan, sinaps akan mati atau berkurang jumlahnya dan membuat kecepatan berpikir ikut berkurang.

Stimulasi harus dilakukan sedini mungkin. Pasalnya, perkembangan otak optimal cuma sampai usia 6 tahun. “Sembilan puluh lima persen perkembangan otak manusia terjadi sebelum umur 6 tahun,” tutur Ahmad. Maka periode ini disebut periode kritis atau genting. Jika ada gangguan pada periode ini, akan berakibat kelainan permanen dan sulit disembuhkan.

Kasus Adit, misalnya. Walau diketahui pada usia balita, hal itu sudah telat, dan akhirnya menjadi kelainan permanen.

Ahmad menjelaskan, puncak perkembangan otak bayi terjadi di awal hidupnya. Pada umur 3-6 bulan, fungsi melihat dan mendengar mengalami puncak. Hasil pendengaran dan penglihatannya atas lingkungan sekitar akan digunakan untuk kemampuan bicara. Pada umur 8 bulan, giliran fungsi bicara dan bahasa mencapai puncak. “Keempat fungsi ini terhenti perkembangannya pada umur 6 tahun.”

Adapun fungsi kognitif dan inteligensia mencapai puncaknya pada usia 3 tahun. “Fungsinya mulai menurun hingga umur 15 tahun,” Ahmad melanjutkan. Selain membutuhkan stimulasi, perkembangan otak perlu didukung nutrisi. “Nutrisi dan stimulasi satu kesatuan.”
Nutrisi yang membantu dalam tumbuh kembang anak, menurut Dokter Iwan Surjadi Handoko, adalah Kolin, DHA-AA (docosahexaenoic acid- arachidonic acid), Alfa-laktalbumin, dan asam lemak esensial (Omega 3 dan Omega 6). Kolin adalah nutrisi esensial, salah satu anggota vitamin B yang larut dalam air. Gunanya untuk pertumbuhan otak dan sumsum tulang belakang. “ASI adalah sumber kolin yang baik,” kata Business Development Manager Kalbe Nutritionals ini.

DHA-AA berfungsi untuk perkembangan otak dan penglihatan. Adapun Alfa-laktalbumin adalah protein yang dominan terdapat dalam ASI–mencapai 30 persen dari total protein, sedangkan susu sapi hanya 5 persen. “Dengan paduan antara stimulasi dan nutrisi cukup, diharapkan anak-anak akan tumbuh kembang dengan baik, sehat, dan normal.”

NUR ROCHMI

Fase Tumbuh Kembang

Tumbuh kembang adalah fase hidup yang dilalui anak. Tumbuh adalah bertambahnya ukuran fisik dan struktur tubuh sebagian atau keseluruhan sehingga dapat diukur dengan satuan panjang dan berat.

Kembang adalah bertambahnya struktur dan kemampuan tubuh yang lebih kompleks meliputi kemampuan gerak kasar, gerak halus, bicara, bahasa, sosialisasi, dan kemandirian. Berikut ini ciri tumbuh kembang anak sesuai dengan usianya.

0-3 bulan : Terkejut mendengar suara, mengikuti obyek dengan mata.

3-6 bulan : Berbalik telungkup ke telentang dan tertawa/menjerit kala diajak bermain.

7-9 bulan : Duduk, bermain tepuk tangan/cilukba.

9-12 bulan : Merangkak, berjalan dengan dituntun, menyentuh benda dan memasukkannya ke mulut.

12-18 bulan : Memanggil orang tuanya, berjalan-berlari, belajar makan/minum sendiri.

18-24 bulan : Bisa berdiri sambil memegang benda, menyebut beberapa kata yang memiliki arti.

2-3 tahun : Bisa membedakan mainan, bisa menendang bola sambil lari

3-4 tahun : Bisa berdiri dengan satu kaki, belajar memakai pakaian, dan bermain dengan anak lain.

4-5 tahun : Menari, senang bertanya, menggambar lingkaran atau tanda silang.

5-6 tahun : Bisa berjalan lurus. Mengenal warna, lawan kata, dan angka.

Nur Rochmi | berbagai sumber

Aktivitas Mental Bisa Melindungi Diri terhadap Masalah Memori  

TEMPO Interaktif, New Jersey –  Gaya hidup yang aktif secara mental dapat melindungi diri terhadap masalah memori dan belajar pada penderita multiple sclerosis (MS). Demikian hasil studi ini yang diterbitkan Neurology®, jurnal kedokteran terbitan American Academy of Neurology edisi 15 Juni 2010, sebagaimana dikutip Medical News Today 15 Juni 2010.

Multiple sclerosis adalah penyakit yang menyerang sistem saraf pusat. Saat ini, lebih dari 2.000.000 orang di dunia menderita MS. MS diakibatkan oleh kerusakan myelin – yaitu selubung pelindung yang mengelilingi serabut saraf pada sistem saraf pusat. Ketika myelin mengalami kerusakan, akan mengganggu penyampaian ‘pesan’ antara otak dan bagian-bagian tubuh lainnya.

Penelitian ini menunjukkan bahwa gaya hidup yang aktif secara mental bisa mengurangi efek berbahaya dari kerusakan otak, seperti problem ingatan dan masalah belajar. Artinya, kemampuan memori dan kemampuan belajar masih cukup baik pada orang dengan gaya hidup yang kaya, bahkan jika mereka memiliki beberapa kerusakan pada otak. Sebaliknya, orang dengan gaya hidup kurang aktif secara mental lebih cenderung mengalami masalah ini, bahkan pada kerusakan otak yang lebih ringan,” kata penulis studi ini, James Sumowski, PhD, dari Pusat Penelitian Yayasan Kessler di West Orange, New Jersey.

Penelitian ini melibatkan 44 orang berusia 45 yang menderita MS rata-rata 11 tahun. Para peneliti mengukur pengayaan dengan pengetahuan kata, yang biasanya diperoleh melalui kegiatan membaca dan pendidikan.

Studi ini menemukan bahwa mereka yang memiliki gaya hidup aktif memiliki skor mental yang baik pada uji pembelajaran dan memori bahkan jika mereka memiliki jumlah kerusakan otak yang lebih tinggi.

“Hasil penelitian ini membuka wilayah baru dalam penyelidikan MS yang dapat memiliki dampak yang signifikan,” kata Peter A. Arnett, PhD, dari Universitas Negeri Penn, yang menulis editorial penelitian ini. “Ada potensi bahwa orang dapat meningkatkan cadangan kognitif mereka untuk mengurangi atau mencegah masalah kognitif di kemudian hari.”

Medical News Today/msif/NgartoF

Next Page »

20 queries